materi-materi

* HPI *

Gerakan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah

1. Dua gagasan penting yang ditulis oleh Henri Dunant dalam bukunya ‘Kenangan dari
Solferino’ (A Memory of Solferino) mengemukakan ide untuk:
a. Mendirikan perhimpunan bantuan di setiap negara yang terdiri dari sukarelawan
untuk merawat orang yang terluka pada waktu perang.
b. Mempromosikan kesepakatan internasional guna melindungi prajurit yang terluka
dalam medan perang dan orang-orang yang merawatnya serta memberikan status
netral kepada mereka.
2. Gerakan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah Internasional terdiri atas tiga
Komponen yaitu:
a. Komite Internasional Palang Merah atau ICRC (International Committee of the
Red Cross)
b. Federasi Internasional Perhimpunan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah atau
IFRC (International Federation of the Red Cross and Red Crescent Societies)
c. Perhimpunan Nasional Palang Merah dan Bulan Sabit Merah atau biasa disebut
Perhimpunan Nasional (National Society) saja
3. Setiap empat tahun sekali, Gerakan membahas berbagai permasalahan kemanusiaan
dalam sebuah Konferensi Internasional yang diselenggarakan di Jenewa dan dihadiri
oleh seluruh komponen Gerakan.
Lambang Palang Merah
1. Lambang Palang Merah berbentuk palang sejajar yang saling menyilang dan berada diatas
dasar putih; memiliki status netral, bukan merupakan simbol keagamaan atau politik, dan
diadopsi sebagai kebalikan dari bendera Swiss (palang putih berlatar belakang merah).
2. Lambang memiliki dua fungsi, yaitu sebagai tanda pengenal yang dikenakan pada masa
damai dan sebagai tanda perlindungan yang dikenakan pada masa konflik.
3. Peserta Konvensi Jenewa memiliki suatu kewajiban untuk membuat aturan hukum sebagai
upaya perlindungan terhadap penggunaan lambang dan mencegah penyalahgunaan.
Pelanggaran atas Lambang dikenakan sanksi hukum yang berlaku.
Prinsip Dasar Gerakan Palang Merah
1. Kata ‘Prinsip’ berasal dari bahasa Latin ‘principium’ yang berarti penyebab utama, asal
atau dasar yang dapat berarti suatu aturan-aturan dasar yang mengekspresikan nilai-nilai
dasar suatu kelompok komunitas yang tidak berubah-ubah dalam keadaan apapun.
2. Ketujuh Prinsip Dasar Gerakan yaitu:
a. Kemanusiaan
b. Kesamaan
c. Kenetralan
d. Kemandirian
e. Kesukarelaan
f. Kesatuan
g. Kesemestaan
3. Prinisp dapat dibagi dalam tiga kategori, yaitu:
a. Prinsip substantif/utama (Kemanusiaan dan Kesamaan),
b. Prinsip derivatif/turunan (Kenetralan dan Kemandirian), dan
c. Prinsip organis (Kesukarelaan, Kesatuan dan Kesemestaan).
4. Setiap Prinsip memiliki makna yang masing-masing diimplementasikan dalam setiap
kegiatan kepalangmerahan.

* Sejarah Singkat PMI *

Upaya pendirian organisasi Palang Merah Indonesia sudah dimulai semenjak sebelum Perang
Dunia ke II oleh Dr. RCL Senduk dan Dr. Bahder Djohan, dimana sebelumnya telah ada
organisasi palang merah di Indonesia yang bernama Nederlands Rode Kruis Afdeling Indie
(NERKAI) yang didirikan oleh Belanda. Tetapi upaya – upaya ini masih ditentang oleh
pemerintah kolonial Belanda dan Jepang.
Pada tahun 1945, setelah Indonesia merdeka, atas instruksi Presiden Soekarno maka dibentuklah
badan Palang Merah Indonesia oleh Panitia 5 (lima).
Keppres No. 25 Tahun 1950
Mengesahkan Anggaran Dasar dari dan mengakui sebagai badan hukum Perhimpunan Palang
Merah Indonesia, menunjuk Perhimpunan Palang Merah Indonesia sebagai satu satunya
organisasi untuk menjalankan pekerjaan palang merah di Republik Indonesia Serikat menurut
Conventie Geneve (1864,1906,1929,1949)
( isi lengkap Keppres dapat dilihat di lampiran AD/ART PMI )
Keppres No. 246 Tahun 1963
Tugas Pokok dan Kegiatan – Kegiatan Palang Merah Indonesia yang berazaskan
Perikemanusiaan dan atas dasar sukarela dengan tidak membeda – bedakan bangsa, golongan
dan faham politik
( isi lengkap Keppres dapat dilihat di lampiran AD/ART PMI )
Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga (AD/ART)
Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga merupakan konstitusi organisasi di dalam
menjalankan visi dan misi organisasi. Sehingga menjadi suatu kewajiban bagi segenap
komponen organisasi untuk memahami, menghayati dan mengamalkan ketentuan yang
tercantum dalam Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga sesuai dengan fungsi dan
kedudukan masing – masing komponen dalam organisasi.
Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga PMI mengatur hal – hal sebagai berikut:
1. Nama, waktu, status dan kedudukan
2. Asas dan tujuan
3. Prinsip dasar
4. Lambang dan Lagu
5. Pelindung
6. Keanggotaan
7. Susunan Organisasi
8. Musyawarah dan Rapat
9. Kepengurusan
10. Markas
11. Upaya Kesehatan Transfusi Darah
12. Hubungan dan Kerjasama
13. Perbendaharaan
14. Pembinaan
15. Pembekuan Pengurus
16. Penghargaan
17. Perubahan Anggaran Dasar / Anggaran Rumah Tangga
Sebagai lampiran juga terdapat :
1. Lambang ( gambar & penjelasan )
2. Lagu Hymne PMI dan Mars PMI (syair dan notasi nada )
3. Salinan Keppres No. 25 Tahun 1950 dan Keppres No. 246 Tahun 1963
4. Susunan Pengurus Pusat Palang Merah Indonesia Masa Bakti yang berlaku
Peraturan Pemerintah No. 18 Tahun 1980
PP No. 18 Tahun 1980 adalah keputusan pemerintah yang memberikan tugas khusus kepada
Palang Merah Indonesia untuk menyelenggarakan Upaya Kesehatan Transfusi Darah (UKTD).
Kegiatan ini mencakup seleksi donor darah, penyadapan, pengamanan, penyimpanan dan
pendistribusian darah.
PP No. 18 Tahun 1980 ini adalah penugasan dari pemerintah dan bukan mandat asli Palang
Merah.
Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 023/Birhub/1972
Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 023/Birhub/1972, PMI dapat
menyelenggarakan Pertolongan Pertama maupun menyelenggarakan pendidikan
Pertolongan Pertama serta dapat mendirikan pos pertolongan pertama.
Sistem dan Struktur Organisasi PMI
Palang Merah Indonesia (PMI), adalah lembaga sosial kemanusiaan yang netral dan mandiri,
yang didirikan dengan tujuan untuk membantu meringankan penderitaan sesama manusia akibat
bencana, baik bencana alam maupun bencana akibat ulah manusia, tanpa membedakan latar
belakang korban yang ditolong.
Tujuannya semata – mata hanya untuk mengurangi penderitaan sesama manusia sesuai dengan
kebutuhan dan mendahulukan keadaan yang lebih parah.
Suatu perhimpunan Palang Merah Nasional, yang terikat dengan Prinsip – Prinsip Dasar
Gerakan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah Internasional, maka PMI jelas merupakan
lembaga yang independen serta berstatus sebagai Organisasi Masyarakat, namun dibentuk oleh
Pemerintah serta mendapat tugas dari Pemerintah.
Berdasarkan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga PMI, susunan Organisasi Palang
Merah Indonesia adalah sebagai berikut :
1. PMI Pusat yang dibentuk di Tingkat Pusat.
2. PMI Daerah, yang dibentuk di Tingkat Propinsi.
3. PMI Cabang, yang dibentuk di Tingkat Kota/Kabupaten
PMI Cabang dapat membentuk PMI Ranting yang berada di tingkat kecamatan.
KSR PMI bertanggung jawab dan memberikan laporan kegiatan secara periodik kepada
Pengurus PMI Cabang setempat melalui staf yang bertanggung jawab di bidang pengembangan
relawan.
Visi dan Misi PMI
Visi PMI :
Palang Merah Indonesia (PMI) mampu dan siap menyediakan pelayanan kepalangmerahan
dengan cepat dan tepat dengan berpegang teguh pada Prinsip-Prinsip Dasar Palang Merah dan
Bulan Sabit Merah Internasional.
Misi PMI :
1. Menyebarluaskan dan mendorong aplikasi secara konsisten Prinsip-Prinsip Dasar Gerakan
Palang Merah dan Bulan Sabit Merah Internasional.
2. Melaksanakan kesiapsiagaan di dalam penanggulangan bencana dan konflik yang berbasis
pada masyarakat.
2. Memberikan bantuan dalam bidang kesehatan yang berbasis masyarakat.
3. Pengelolaan transfusi darah secara profesional.
4. Berperan aktif dalam penanggulangan bahaya HIV/AIDS dan penyalahgunaan NAPZA.
5. Menggerakkan generasi muda dan masyarakat dalam tugas-tugas kemanusiaan.
6. Meningkatkan kapasitas organisasi di seluruh jajaran PMI secara berkesinambungan
disertai dengan perlindungan terhadap relawan dan karyawan dalam melaksanakan tugastugas
kemanusiaan.
7. Pengembangan dan penguatan kapasitas organisasi di seluruh jajaran PMI guna
meningkatkan kualitas potensi sumber daya manusia, sumber daya dan dana agar visi, misi
dan program PMI dapat diwujudkan secara berkesinambungan.
Pokok – Pokok Kebijakan dan Rencana Strategis PMI 2004 – 2009
Pokok- Pokok Kebijakan PMI mencakup lima bidang pelayanan, yang terdiri dari :
1. Penanggulangan Bencana
2. Kesehatan
3. Kesejahteraan Sosial
4. Komunikasi dan Informasi
5. Pengembangan Organisasi
Rencana Strategis PMI mencakup 6 bidang pelayanan, yang terdiri dari :
1. Bidang Pelayanan Penanganan Bencana
2. Bidang Pelayanan Kesehatan
3. Bidang Pelayanan Sosial
4. Bidang Komunikasi dan Informasi
5. Bidang PMR dan Relawan
6. Bidang Pengembangan Organisasi

* KEPEMIMPINAN *

1. Kepemimpinan adalah proses pengaruh mempengaruhi antarpribadi atau antarorang dalam
suatu sistem tertentu, melalui proses komunikasi yang terarah untuk mencapai suatu tujuan
tertentu.
2. Tipe – tipe pemimpin :
a. The autocratic leader, pemimpin yang menganggap bahwa kewajiban pengambilan
keputusan, pelaksanaan kegiatan, mengarahkan, memberi motivasi dan pengawasan
terpusat ditangannya.
b. The participative leader, pemimpin yang menjalankan kepemimpinannya dengan
konsultasi. Ia tidak mendelegasikan pengambilan keputusan pada bawahan, tetapi
mencari berbagai berbagai masukan dan pendapat serta pemikiran tentang keputusan
yang akan diambilnya.
c. The free rein leader, pemimpin yang mendelegasikan wewenang untuk mengambil
keputusan kepada bawahan.
3. Perilaku kepemimpinan :
a. Mengarahkan tinggi & mendorong rendah, adalah gaya kepemimpinan yang
sangat banyak prilaku mengarahkan atau memberi perintah dan sangat kurang
menumbuhkan dukungan dan dorongan semangat.
b. Mengarahkan tinggi & mendorong tinggi, adalah pemimpin yang sangat rinci
dalam memberikan perintah dan mengawasi, namun juga akomodatif terhadap
pendapat bawahan dan menuntut hasil kerja maksimal.
c. Mengarahkan rendah & mendorong tinggi, adalah pemimpin yang sangat jarang
memberikan arahan namun memotivasi bawahan secara maksimal serta melibatkan
bawahan dalam pengambilan keputusan.
d. Mengarahkan rendah & mendorong rendah, adalah gaya pemimpin yang
melimpahkan semua keputusan, tanggungjawab dan wewenangnya kepada bawahan.
4. Gaya kepemimpinan yang perlu dikembangkan sangat bergantung pada perilaku anggota
atau bawahan dalam melaksanakan tugas yang diberikan.
Berikut beberapa gaya kepemimpinan yang perlu dikembangkan dikaitkan dengan perilaku
anggota atau bawahan :
a. Gaya kepemimpinan memerintah.
Dikembangkan apabila bawahan tidak mampu dan tidak mau memegang tanggung
jawab melakukan sesuatu, tidak berkemauan dan tidak percaya diri. Pemimpin harus
memberikan pengarahan secara terperinci dan melakukan pengawasan ketat.
b. Gaya kepimpinanan mengajak.
Efektif dikembangkan apabila bawahan punya rasa percaya diri tapi tidak trampil
melaksanakan tugas. Pemimpin harus memberikan pengarahan secara terperinci tapi
juga memberikan dorongan atau semangat kepada bawahan.
c. Gaya kepemimpinan melibatkan.
Bawahan yang mempunyai ketrampilan tinggi tapi tidak mau atau tidak percaya diri
untuk melaksanakan tugas harus diimbangi dengan oleh pemimpin dengan
mengembangkan gaya kepemimpinan melibatkan.
Pemimpin perlu melakukan komunikasi dua arah, mendengarkan dan aktif
memberikan semangat dan dorongan tapi sedikit saja memberikan arahan.
d. Gaya kepemimpinan melimpahkan.
Apabila anggota atau bawahan mempunyai kemampuan dan kemauan yang tinggi
dalam melaksanakan tugas, maka pemimpin dapat mengembangkan gaya sedikit saja
memberikan arahan dan sedikit memberikan dorongan.
Pemimpin tinggal mengidentifikasi permasalahan yang mungkin ada, tapi bawahan
yang memecahkan, memutuskan bagaimana, kapan dan dimana tindakan tersebut
dilakukan.
5. Tidak ada satupun gaya kepemimpinan “terbaik”, para pemimpin yang berhasil adalah
mereka yang mampu menyesuaikan diri dengan situasi.

* PERTOLONGAN PERTAMA *

1. Pertolongan Pertama
Pemberian pertolongan segera kepada penderita sakit atau korban kecelakaan yang
memerlukan penanganan medis dasar untuk mencegah cacat atau maut.
Tujuan Pertolongan Pertama
a. Menyelamatkan jiwa penderita
b. Mencegah cacat
c. Memberikan rasa nyaman dan menunjang proses penyembuhan
2. Sistem Pelayanan Gawat Darurat Terpadu
Dalam perkembangannya tindakan pertolongan pertama diharapkan menjadi bagian dari
suatu sistem yang dikenal dengan istilah Sistem Penanggulangan Gawat Darurat Terpadu,
yaitu sistem pelayanan kedaruratan bagi masyarakat yang membutuhkan, khususnya di
bidang kesehatan.
Komponen Sistem Penanggulangan Gawat Darurat Terpadu:
a. Akses dan Komunikasi
Masyarakat harus mengetahui kemana mereka harus meminta bantuan, baik yang umum
maupun yang khusus.
b. Pelayanan Pra Rumah Sakit
Secara umum semua orang boleh memberikan pertolongan.
Klasifikasi Penolong:
b. Orang Awam
Tidak terlatih atau memiliki sedikit pengetahuan pertolongan pertama
ii. Penolong pertama
Kualifikasi ini yang dicapai oleh KSR PMI
iii. Tenaga Khusus/Terlatih
Tenaga yang dilatih secara khusus untuk menanggulangi kedaruratan di Lapangan
c. Tansportasi
Mempersiapkan penderita untuk ditransportasi
2. Dasar Hukum
Di dalam undang-undang ditemukan beberapa pasal yang mengatur mengenai Pertolongan
Pertama, namun belum dikuatkan dengan peraturan lain untuk melengkapinya. Beberapa
pasal yang berhubungan dengan Pertolongan Pertama antara lain :
Pasal 531 K U H Pidana
“Barang siapa menyaksikan sendiri ada orang didalam keadaan bahaya maut, lalai
memberikan atau mengadakan pertolongan kepadanya sedang pertolongan itu dapat
diberikannya atau diadakannya dengan tidak akan menguatirkan, bahwa ia sendiri atau orang
lain akan kena bahaya dihukum kurungan selama-lamanya tiga bulan atau denda sebanyakbanyaknya
Rp 4.500,-. Jika orang yang perlu ditolong itu mati, diancam dengan : KUHP 45,
165, 187, 304 s, 478, 525, 566”
3. Persetujuan Pertolongan
Saat memberikan pertolongan sangat penting untuk meminta izin kepada korban terlebih
dahulu atau kepada keluarga, orang disekitar bila korban tidak sadar. Ada 2 macam izin yang
dikenal dalam pertolongan pertama :
a. Persetujuan yang dianggap diberikan atau tersirat (Implied Consent)
Persetujuan yang diberikan pendarita sadar dengan cara memberikan isyarat, atau
penderita tidak sadar, atau pada anak kecil yang tidak mampu atau dianggap tidak mampu
memberikan persetujuan
b. Pesetujuan yang dinyatakan (Expressed Consent)
Persetujuan yang dinyatakan secara lisan maupun tulisan oleh penderita.
4. Alat Perlindungan Diri
Keamanan penolong merupakan hal yang sangat penting, sebaiknya dilengkapi dengan
peralatan yang dikenal sebagai Alat Perlindungan Diri antara lain :
a. Sarung tangan lateks
Pada dasarnya semua cairan tubuh dianggap dapat menularkan penyakit.
b. Kaca mata pelindung
Mata juga termasuk pintu gerbang masuknya penyakit kedalam tubuh manusia
c. Baju pelindung
Mengamankan tubuh penolong dari merembesnya carian tubuh melalui pakaian.
d. Masker penolong
Mencegah penularan penyakit melalui udara
e. Masker Resusitasi Jantung Paru
Masker yang dipergunakan untuk memberikan bantuan napas
f. Helm
Seiring risiko adanya benturan pada kepala meningkat. Helm dapat mencegah terjadinya
cedera pada kepala saat melakukan pertolongan.
5. Kewajiban Pelaku Pertolongan Pertama
Dalam menjalankan tugasnya ada beberapa kewajiban yang harus dilakukan :
a. Menjaga keselamatan diri, anggota tim, penderita dan orang sekitarnya.
b. Dapat menjangkau penderita.
c. Dapat mengenali dan mengatasi masalah yang mengancam nyawa.
d. Meminta bantuan/rujukan.
e. Memberikan pertolongan dengan cepat dan tepat berdasarkan keadaan korban
f. Membantu pelaku pertolongan pertama lainnya.
g. Ikut menjaga kerahasiaan medis penderita.
h. Melakukan komunikasi dengan petugas lain yang terlibat.
i. Mempersiapkan penderita untuk ditransportasi.
6. Kualifikasi Pelaku Pertolongan Pertama
Agar dapat menjalankan tugas seorang petugas penolong harus memiliki kualifikasi sebagai
berikut :
a. Jujur dan bertanggungjawab.
b. Memiliki sikap profesional.
c. Kematangan emosi.
d. Kemampuan bersosialisasi.
e. Kemampuannya nyata terukur sesuai sertifikasi PMI. Secara berkesinambungan
mengikuti kursus penyegaran.
f. Selalu dalam keadaan siap, khususnya secara fisik
g. Mempunyai rasa bangga.
7. Fungsi Alat dan Bahan Dasar
Dalam menjalankan tugasnya ada beberapa peralatan dasar yang sebaiknya tersedia dan
mampu digunakan oleh penolong di antaranya :
a. Alat dan bahan memeriksa korban
b. Alat dan bahan perawatan luka
c. Alat dan bahan perawatan patah tulang
d. Alat untuk memindahkan penderita
e. Alat lain yang dianggap perlu sesuai dengan kemampuan

* PK *

1. Prinsip Kerja Seorang Pelaku PK :
a. Sikap yang baik seorang Pelaku PK penting untuk memberi kesan baik tentang
kepribadiannnya:
* Berperikemanusiaan
* Bertanggungjawab
* Selalu mengutamakan kepentingan si sakit
* Selalu bersikap terbuka
b. Menunjukan kemanuan kerja dengan tenang, cepat dan tanpa ragu-ragu.
c. Mempunyai sifat ramah, selalu senyum, bersedia untuk mendengarkan keluhan dan
mampu menenangkan si sakit.
d. Berfikirlah sebelum bertindak atau bekerja
e. Pengamatan serta informasi yang berwenang sangat bermanfaat dan membantu dalam
menjalankan tugas perawatan
f. Jagalah kebersihan lingkungan dan ruangan di sakit dengan tidak mengabaikan
kebersihan diri sendiri.
g. Catatlah selalu hasil pengamatan dan perawatan secara singkat jelas
h. Usahakan agar tidak menambah penderitaan si sakit
i. Jangan bertindak menyimpang dari peraturan dan perintah dokter/ petugas kesehatan.
j. Jika perlu untuk merujuk si sakit ke puskesmas atau rumah sakit, persiapkan dengan
baik, baik keperluan orang sakit juga transportasi.
k. Selalu menjaga kerahasiaan medis pasien.
2. Menyebutkan peralatan PK
a. Peralatan yang diperlukan untuk PK tidak perlu sama dengan yang ada di rumah sakit,
dengan peralatan sederhana kita dapat menolong orang sakit. Peralatan yang digunakan
dapat menggunakan peralatan yang ada atau improvisasi.
b. Perlengkapan PK sederhana :
Bagi Pelaku PK
* Celemek
* Peralatan mencuci tangan
Bagi orang sakit
* Peralatan tempat tidur
* Peralatan mandi
* Peralatan buang air kecil, buang air besar (bak, bab)
* Peralatan mencuci rambut
* Peralatan memelihara mulut
* Peralatan makan
* Peralatan medis (termhometer, tensi meter, perban & plester)
* Peralatan Kompres (kantong es/kompres dingin, kantong air panas/ kompres panas),
* Bahan lain yang diperlukan : Talk, minyak pelumas & cream pelembab kulit.
* Desinfectant / cairan pensucihama & antiseptict
3. Kebersihan diri :
Kebersihan diri merupakan faktor penting dalam usaha pemeliharaan kesehatan.
Menjaga kebersihan diri berarti juga menjaga kesehatan secara umum .
Kebersihan diri meliputi :
o Mandi setiap hari secara teratur dengan menggunakan air bersih dan sabun
o Mencuci rambut secara teratur dengan sampo minimal 1 minggu dua kali dan disisir
dengan rapih.
o Tangan harus dicuci sebelum menyiapkan makanan dan minuman, sebelum makanan,
sesudah bab dan bak.
o Kuku digunting pendek dan bersih.
o Kaki dirawat dengan baik dan teratur ,pakailah sepatu yang cocok ukurannya.
o Sikat gigi 3X sehari pagi dan sore dan sebelum tidur.
o Pakaian perlu diganti setiap habis mandi dengan pakaian yang dicuci bersih.
4. Kebersihan Lingkungan :
Kebersihan lingkungan adalah suatu usaha menjaga lingkungan tetap bersih dan sehat,
sehingga dapat mencegah penularan penyakit.
Penularan penyakit terjadi bila ada hubungan antara 3 mata rantai yaitu :
o Sumber Penyakit
o Perantara Penyakir
o Orang yang lemah/peka terhadap serangan penyakit
Kebersihan lingkungan dapat dicapai :
o Rumah harus sehat dan terpelihara, harus memiliki jendela sehingga memperoleh udara
cukup dan segar, juga agar sinar matahari dapat masuk.
o Hewan peliharaan tidak berkeliaran di dalam rumah atau di tempat anak bermain
terutama hewan yang berkutu.
o Sediakan tempat sampah yang tertutup dan buang sampah pada tempatnya.
o Jaga kebersihan sumber air (sumur), MCK dan lingkungannya.
o Hindari genangan air/air hujan di sekitar rumah.
o Air limbah diusahakan lancar alirannya.
5. Imunisasi :
Imunisasi merupakan suatu cara untuk memberikan kekebalan pada seseorang terhadap suatu
penyakit yang terjadi, sebagai akibat dari pemberian melalui mulut/penyuntikan kuman
penyebab penyakit yang telah dilemahkan/mati sehingga tubuh dirangsang untuk membentuk
zat penolakannya.
Macam imunisasi
a. BCG : Mencegah penyakit TBC
b. DPT : Mencegah penyakit difteri, pertusis (batuk rejan) dan tetanus.
c. Polio : Mencegah penyakit poliomyelitis
d. Campak : Mencegah penyakit campak
e. Hepatitis B : Mencegah penyakit Hipatitis B
6. ASI :
ASI yang baik dimulai dari pemberian ASI secara eksklusif (hanya ASI yang diberikan,
tanpa tambahan apapun) untuk bayi berusia 4 bulan pertama.
Yang terbaik adalah jika ASI terus diberikan selama 2 tahun atau lebih.
o Anak yang disusui mempunyai peluang terbaik untuk pertumbuhan dan selalu sehat serta
kuat.
o Hanya ASI yang dibutuhkan oleh bayi berusia 4 – 6 bulan
o Dalam usia 4 – 6 bulan tidak dibutuhkan tambahan air atau cairan-cairan lain.
o ASI adalah makanan alami, selalu bersih, dapat dicerna dan tidak pernah terlalu panas
atau terlalu dingin.
o ASI melindungi bayi dari infeksi dan penyakit-penyakit lain seperti diare dan radang
paru-paru.
o Menyusui bayi menolong para ibu membuat jarak kehamilan anak-anak mereka tanpa
menggunakan kontrasepsi.
7. GIZI :
a. Zat gizi merupakan kebutuhan sehari-hari, berupa makanan yang terdiri dari bahan-bahan
yang mengandung zat tenaga, zat pembangun dan zat pengatur.
* Sumber Zat Tenaga / Kalori / Karbo hidrat :
Beras, jagung, kentang, ubi, singkong, dll
* Sumber Zat Pembangun / Protein / zat putih telur :
Telur, daging, ikan, udang.
* Sumber Zat Pengatur (Air, Vitamin & mineral ):
Buah-buahan, sayur-mayur.
b. Gizi kurang dapat mengakibatkan :
a. Kurang kalori protein
b. Kurang darah / anemia
c. Kekurangan vitamin
d. Gondok (karenan kekurangan yodium yang dapat menyebabkan gangguan
pertumbuhan fisik dan mental).
Tanda-tanda kekurangan gizi :
* Bengkak kaki, tangan atau bagian tubuh lainnya
* Berat badan sangat kurang
* Wajahnya sembab dan pucat
* Rambut tipis seperti rambut jagung
* Ototnya kendur
** Wajahnya seperti orang tua
** Kulit keriput
** Kadang-kadang gelisah.

* DU *

Dapur Umum PMI
Adalah Dapur Umum Lapangan yang diselenggarakan oleh Palang Merah Indonesia untuk
menyediakan/menyiapkan makanan dan dapat didistribusikan/dibagikan kepada korban bencana
dalam waktu cepat dan tepat.
Penyelenggaraan Dapur Umum dilakukan apabila tidak memungkinkan diberikan bantuan
mentah untuk korban bencana.
Penyelenggaraan Dapur Umum
Penyelenggaraan dapur umum menjadi tanggung jawab Pengurus Cabang yang dalam
pelaksanaannya dilakukan oleh regu yang ditugaskan oleh PC. Regu disesuaikan dengan
kebutuhan dan jumlah korban yang harus dilayani
1 regu dapat yang menangani satu unit Dapur Umum dengan kapasitas maksimal sampai 500
orang, sekurang kurangnya terdiri dari :
a) Seorang Ketua Regu
b) Seorang Wakil Ketua Regu
c) Seorang penanggung jawab Tata Usaha
d) Seorang Penanggung Jawab Perlengkapan dan Peralatan
e) Seorang Penanggung Jawab Memasak
f) Seorang Penanggung jawab distribusi
g) Beberapa orang tenaga yang membantu terdiri dari unsur masyarakat didaerah bencana
dan sekitarnya
Tenaga
Dapur umum yang diselenggaakan PMI tenaganya adalah :
a. Anggota KSR dilatih secara khusus tentang Dapur Umum sebagai tenaga inti, dibantu
oleh anggota TSR / PMR dan masyarakat lainnya yang secara phisik dan mental
memenuhi syarat serta bersedia membantu dengan sukarela
b. Bekerja sama dengan berbagai kelompok organisasi/sosial kemasyarkatan lainnya atau
dengan keluarga dilokasi bencana.
Lokasi
Dalam menentukan lokasi Dapur Umum agar memperhatikan hal sebagai berikut :
* Letak dapur umum dekat dengan posko atau penampungan supaya mudah dicapai atau
dikunjungi oleh korban
* Higienis lingkungan cukup memadai
* Aman dari bencana
* Dekat dengan transportasi umum
* Dekat dengan sumber air
Pendistribusian
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pendistribusian makanan DU kepada korban bencana
antara lain :
* Distribusi dilakukan dengan menggunakan kartu distribusi
* Lokasi atau tempat pendistribusian yang aman dan mudah di capai oleh korban
* Waktu pendistribusian yang konsisten dan tepat waktu, misalnya dilakukan 2 kali sehari,
makan pagi/siang dilaksanakan jam 10.00-12.00 Wib, makan sore/malam jam 16.00-1700
Wib
* Pengambilan jatah seyogyanya diambil oleh Kepala Keluarga atau perwakilan sesuai
dengan kartu distribusi yang sah
* Pembagian makanan bisa menggunakan daun, piring, kertas atau sesuai dengan
pertimbangan aman, cepat, praktis dan sehat.
Contoh Kartu Distribusi
Kartu Distribusi
Nomor Dapur : …………………………………………………………………. (*)
Nomor Kode DU : ………………………………………………………………….
Nama Kepala Keluarga : ………………………………………………………………….
Jumlah Jiwa : ………………………………………………………………….
Alamat/Lokasi/Pos : ………………………………………………………………….
Lama Penyelenggaraan
* Penyelenggaraan Dapur Umum PMI dilaksanakan pada situasi jika tidak memungkinkan
diberikan bantuan bahan mentah.
* Sampai dengan hari ke 3 adalah untuk memberikan bantuan makanan kepada seluruh
korban bencana yang dilaporkan.
* Untuk hari ke 4 s/d ke 7 pembrian bantuan makanan sudah dapat dimulai dengan
selektif., bantuan makananhanya diberikan kepada korban yang benar-benar
membutuhkan.
* Apabila setelah 7 hari ternyata korban bencana belum dapat menjalankan fungsi
sosialnya seperti semula dan masih memerlukan bantuan , pemberian bantuan berikutnya
diusahakan dalam bentuk bahan mentah yang sesuai dengan prinsip bantuan PMI
* Bantuan dari PMI diberikan dalam bentuk tahap darurat paling lama berlangsung selama
14 hari, jika situasi dan kondisi masih dalam keadaan darurat dan disertai dukungan
sarana dana yang memadai, atas permintaan dan sesuai kemampuan PMI, pemberian
bantuan dapat melampaui masa 14 hari tersebut
Jenis Peralatan & Perlengkapan
Untuk memenuhi kebutuhan penyelenggaraan DU PMI yang dapat melayani korban dalam
waktu cepat, dibutuhkankan peralatan/perlengkapan yang cukup dan lengkap (penjelasan
lengkap jenis dan peralatan dan perlengkapan DU, dapat dilihat pada manual book
Penyelenggaraan Dapur Umum terbitan Markas Besar PMI Tahun 1998
M E N U
Pengaturan menu disusun dengan memperhatikan
a. Memenuhi 4 sehat
1. Makanan Pokok
2. Lauk pauk
3. Sayur mayur
4. Buah-buahan
b. Biaya relatif murah, layak dan terjangkau
c. Dapat diterima baik orang dewasa maupun anak-anak
d. Disesuaikan dengan kebiasaan masyarakat setempat
Praktek
Penyelenggaraan praktek Dapur Umum disesuaikan dengan pelaksanaan praktek pelatihan KSR
atau waktu yang dijadwalkan khusus sesuai dengan situasi dan kondisi pelaksanaan pelatihannya.

* KESEHATAN REMAJA *

Apakah HIV itu?
HIV (Human Immunodeficiency
Virus) adalah Virus yang menyerang sistim kekebalan tubuh
manusia yang menyebabkan timbulnya AIDS.
Virus HIV ditemukan dalam cairan tubuh terutama pada darah,
cairan sperma, cairan vagina dan air susu ibu.
Virus tersebut merusak system kekebalan tubuh manusia dan
mengakibatkan turunnya atau hilangnya daya tahan tubuh
sehingga mudah terjangkit penyakit infeksi.
Apakah AIDS itu?
AIDS (Acquired Immune Deficiency Syndrome) adalah kumpulan gejala penurunan kekebalan
tubuh, sehingga tubuh rentan terhadap penyakit lain yang mematikan. AIDS disebabkan oleh
Virus (Jasad Sub Renik) yang disebut dengan HIV (Human Immuno Virus).
Bagaimanakah HIV melemahkan sistem kekebalan tubuh ?
Sasaran penyerangan HIV adalah Sistem Kekebalan Tubuh, terutama adalah sel-sel Limfosit T4.
Selama terinfeksi, limfosit menjadi wahana pengembangbiakan virus. Bila sel-sel Limfosit T4 -
nya mati, Virus akan dengan bebas menyerang sel-sel Limfosit T4 lainnya yang masih sehat.
Akibatnya, daya tahan tubuh menurun.
Akhirnya sistem kekebalan tak mampu melindungi tubuh, sehingga kuman penyakit infeksi lain
(kadang disebut Infeksi Oportunistik / Infeksi Mumpung) akan masuk dan menyerang tubuh
orang tersebut. Bahkan kuman-kuman lain yang jinak tiba-tiba menjadi ganas. Kumannya bisa
Virus lain, Bakteri, Mikroba, Jamur, maupun Mikroorganisme patogen lainnya. Penderita bisa
meninggal karena TBC, Diare, Kanker kulit, Infeksi Jamur, dll.
Bagaimana HIV dapat ditularkan?
Bila seseorang telah seropositif terhadap HIV, maka dalam tubuhnya telah mengandung HIV.
Dalam jumlah besar HIV terdapat dalam darah, cairan vagina, air mani serta produk darah
lainnya. Apabila sedikit darah atau cairan tubuh lain dari pengidap HIV berpindah secara
langsung ke tubuh orang lain yang sehat, maka ada kemungkinan orang lain tersebut tertular
AIDS. Cara penularan yang paling umum ialah: senggama, transfusi darah, jarum suntik dan
kehamilan. Penularan lewat produk darah lain, seperti ludah, kotoran, keringat, dll. secara teoritis
mungkin bisa terjadi, namun resikonya sangat kecil.
* Penularan lewat senggama :
Pemindahan yang paling umum dan paling sering terjadi ialah melalui senggama,
dimana HIV dipindahkan melalui cairan sperma atau cairan vagina. Adanya luka pada
pihak penerima akan memperbesar kemungkinan penularan. Itulah sebabnya pelaku senggama
yang tidak wajar (lewat dubur terutama), yang cenderung lebih mudah menimbulkan luka,
memiliki kemungkinan lebih besar untuk tertular HIV.
* Penularan lewat transfusi darah :
Jika darah yang ditranfusikan telah terinfeksi oleh HIV , maka virus HIV akan ditularkan
kepada orang yang menerima darah, sehingga orang itupun akan terinfeksi virus HIV. Risiko
penularan melalui transfusi darah ini hampir 100 %.
* Penularan lewat jarum suntik :
Model penularan lain secara teoritis dapat terjadi antara lain melalui :
* Penggunaan akupunktur (tusuk jarum), tatoo, tindikan.
* Penggunaan alat suntik atau injeksi yang tidak steril, sering dipakai oleh para pengguna
narkoba suntikan, juga suntikan oleh petugas kesehatan liar.
* Penularan lewat kehamilan :
Jika ibu hamil yang dalam tubuhnya terinfeksi HIV , maka HIV dapat menular ke janin
yang dikandungnya melalui darah dengan melewati plasenta. Risiko penularan Ibu hamil ke
janin yang dikandungnya berkisar 20% – 40%. Risiko ini mungkin lebih besar kalau ibu telah
menderita kesakitan AIDS (full blown).
Bagaimana melindungi diri dari penularan AIDS?
Kita semua, khususnya remaja harus “melindungi diri “ dari AIDS. Karena kalau seo-rang
remaja tertular HIV, maka keseluruhan cita-cita dan masa depan remaja tersebut hancur lebur.
Secara mudah, perlindungan dari AIDS dilakukan dengan cara ‘ABC’, ialah:
* [A] : Abstinence) alias PUASA bagi remaja yang belum menikah. Jangan dekat-dekat
senggama. Jauhkan diri dari zina. Onani atau masturbasi, merangsang diri sendiri sehingga puas
(orgasmus) sebenarnya kurang baik. Namun resikonya paling kecil. Jadi dalam keadaan yang
benar-benar tidak kuasa menahan diri dan tidak mampu berpuasa, onani dapat dijadikan jalan
keluar. Asal jangan menjadi kebiasaan. Jangan terlalu sering.
* [B] : Be Faithful alias Setia Pasangan Hidup bagi mereka yang sudah menikah. Hanya
bersenggama dengan pasangan setianya. Sebagian besar satu suami dengan satu istri. Dalam
keadaan khusus satu suami dengan 2-4 istri, namun yang penting kesetiaan dari semua fihak,
baik istri maupun suami. Di sinipun, bila suami istri berpisah dalam waktu lama, onani
merupakan jalan keluar sementara yang paling tidak beresiko.
* [C] Condom alias Kondom
bagi mereka yang berada dalam keadaan-keadaan khusus, antara lain ialah para suami atau
remaja yang tidak kuat puasa atau setia (atau onani), dan masih terdorong melakukan zina.
Pemakaian kondom akan melindungi mereka dari penularan PHS dan AIDS, dan melindungi
istri atau pacar mereka dari penularan penyakit. Bagi para pelacur, patut ditumbuhkan motivasi
memakaikan kondom pada pasangan kencan mereka.
Dalam keadaan darurat, misalnya pasangan suami-istri di mana salah satu menderita PHS, juga
AIDS, pemakaian kondom amat dianjurkan untuk mencegah penularan AIDS lebih lanjut
kepada pasangannya. Yang penting dalam pemakaian kondom ialah (sambil dipraktekkan)
melindungi keseluruhan penis dan dipakai sepanjang proses senggama untuk menghindari
sentuhan antara penis dan vagina.
Tambahan perlindungan yang sangat penting ialah:
* Hindari transfusi, dengan selalu berhati-hati. Bila terpaksa ditransfusi, yakinkan bahwa
darah yang ditransfusi adalah darah yang telah diperiksa oleh Unit Kesehatan
Transfusi Darah (UKTD) PMI sebagai darah bebas HIV (juga bebas hepatitis, malaria
dan sifilis).
* Hindari suntik-menyuntik. Sebagian besar obat sama atau lebih efektif diminum daripada
disuntikkan. Bila terpaksa disuntik, yakinkah jarum dan tabung suntiknya baru dan belum
dipakai untuk orang lain.
* Berhati-hatilah dalam menolong orang luka dan berdarah. Gunakan prosedur P3K yang
baku dan aman.
* Bila ada sesuatu tanda atau gejala yang meragukan, secepatnya periksa ke dokter.

* MANAJEMEN PENANGGULANGAN BENCANA *

Definisi Bencana
Bencana terdiri dari 2(dua) komponen, yaitu :
Bencana = Kerawanan + Kerentanan
Gangguan serius pada kelompok masyarakat yang menyebabkan kehilangan manusia,
materi, ataupun lingkungan, dengan kondisi dimana masyarakat tersebut sudah tidak
dapat mengatasi situasi sehingga membutuhkan bantuan dari pihak luar.
Klasifikasi bencana
Penyebab : Alam atau manusia
Alam Manusia
Banjir
Tsunami
Kekeringan
Angin siklon
Gempa bumi
Tanah longsor
Gunung Meletus
Hama
Epidemi
Kelaparan
Perang
Perpindahan populasi
Kecelakan teknis
Polusi lingkungan
Kelaparan artifisial (co : akibat dari
perang, militer,dll)
Pemberontakan
Kebakaran hutan
Kecelakaan transportasi
(air,udara,darat)
Tipe bencana :
1. Tiba – tiba
Tidak ada peringatan awal, sehingga tidak ada persiapan.
Contoh : gempa bumi, tsunami, gempa bumi.
2. Bertahap
Bencana muncul secara perlahan – lahan. Tahap pertama hanya sebuah situasi, tahap
kedua sudah langsung masuk ke darurat.
Contoh : Kekeringan, perang sipil, dan epidemis.
Definisi Darurat
Situasi yang mungkin muncul karena sebuah peristiwa atau fenomena yang
membutuhkan tindakan yang cepat.
Definisi Kerawanan
Kerawanan adalah peristiwa yang luar biasa yang memiliki potensi untuk mengancam
kehidupan manusia, baik dirinya, harta benda, kehidupannya, maupun lingkungannya.
Contoh : Tanah longsor, tsunami, banjir, gempa bumi, gunung meletus, kebakaran, dan
lain – lain.
Definisi Kerentanan
Kerentanan adalah sebuah kondisi yang mengurangi kemampuan manusia untuk
menyiapkan diri, atau menghadapi kerawanan ataupun bencana.
* Jenis Kerentanan
Tangible/Material (terlihat dan mudah dideterminasi)
1) Manusia – nyawa, kesehatan, keamanan, kondisi kehidupan
2) Harta benda – pelayanan, kehilangan fisik, kehilangan fungsi
3) Ekonomi – kehilangan produksi dan pendapatan
4) Lingkungan – air, tanah, udara, tanaman, dan ternak
Intangible/abstrak (sulit terlihat dan dinilai)
1) Struktur sosial – hubungan keluarga dan masyarakat
2) Praktek budaya – agama dan pertanian rakyat
3) Gangguan kehidupan normal
4) Motivasi – keinginan untuk melakukan perbaikan dan bekerja. Respons pemerintah
* Tipe Kerentanan
Kerentanan fisik
Berhubungan dengan lingkungan manusia, seperti bangunan dan infrastruktur dan
lingkungan alam seperti pertanian, kehutanan, dan kelautan.
Kerentanan sosial
Ada lima isu utama yang termasuk dalam kerentanan sosial, yaitu :
Kategori khusus untuk kelompok tertentu
1) Kategori khusus dalam golongan rentan
2) Kehidupan beresiko
3) Kepadatan populasi
4) Resiko persepsi (?)
5) Ketidakhadiran institusi lokal
Kerentanan organisasional/kelembagaan
Kerentanan organisasional adalah seperti berikut :
1) Keberadaan organisasi yang memberikan bantuan pada saat sebelum dan saat
bencana terjadi, seperti SATKORLAK, SATLAK, dan PEMDA
2) Kebijakan dan hukum dari organisasi yang berkaitan dengan tanggap darurat
3) Hubungan dan koordinasi antar organisasi saat seblum, saat, dan sesudah bencana
Kerentanan ekonomi
Ada dua kategori kerentanan ekonomi, yaitu :
1) Potensi kehilangan langsung
2) Potensi kehilangan tidak langsung
Kerentanan motivasional
Mengarah pada persepsi individu akan sebuah resiko/ bencana dan kemampuan untuk
mengurangi dampak bencana
Faktor – faktor kontribusi
1) Kemiskinan
2) Pertumbuhan populasi
3) Urbanisasi besar – besaran
4) Transisi budaya
5) Degradasi lingkungan
6) Kurangnya informasi dan kepedulian
7) Kemarahan sipil dan tidak tenang
8) Geografis yang terpencil
9) Akibat bencana yang sangat besar
10) Ketidakstabilan politik
Resiko
Kemungkinan akan munculnya kehilangan, sebagai akibat dari kerawanan dan kerentanan yang
buruk
Kerawanan, kerentanan, resiko, dan ancaman
Contoh penggunaan dari masing – masing kata :
1) GUNUNG BERAPI adalah kerawanan
2) Ada ancaman akan terjadinya LETUSAN GUNUNG BERAPI
3) Desa ini sangat RENTAN, karena sangat dekat dengan kerawanan gunung
berapi, dan oleh karena itu, desa ini juga memiliki RESIKO yang tinggi akan
bencana.
4) Ada ANCAMAN apabila gunung tersebut meletus dan menghancurkan desa ini.
Manajemen Bencana
Manajemen PB adalah keseluruhan aspek dari mulai perencanaan hingga tanggap
darurat dalam bencana. Dan manajemen disini adalah manajemen juga yang
berhubungan dengan resiko dan dampak bencana, serta aktifitas yang dilakukan
sebelum, saat, dan sesudah bencana. Siklus MB dapat dibagi menjadi beberapa tahapan,
yaitu pencegahan/mitigasi, kesiapsiagaan, tanggap darurat, dan rehabilitasi.
Kesiapsiagaan Bencana
Penilaian yang dilakukan untuk mengetahui kesiapan dan kemampuan masyarakat untuk :
1) Meramalkan dan mengambil tindakan pencegahan dalam usaha untuk menghadapi
ancaman;
2) Merespon dan beradaptasi dengan akibat bencana dengan mengorganisir dan
melakukan tindakan pemberian bantuan yang tepat waktu dan efektif, serta tindakan
pasca bencana lainnya yang layak.
Tanggap darurat bencana
Tindakan yang dilakukan secara cepat sebelum, saat, dan sesaat setelah bencana
menimpa, dengan tujuan untuk menyelamatkan nyawa manusia, mengurangi kehilangan
dampak ekonomi, dan meringankan penderitaan.
Mitigasi
Penilaian yang dilakukan untuk mengurangi kehilangan nyawa, lingkungan, dan harta
benda, baik dengan cara mengurangi kerawanan, atau dengan memodifikasi kerawanan
dengan cara – cara yang memungkinkan.
Pencegahan (Prevensi)
Penilaian yang dilakukan untuk menghindarkan bencana, atau menghindarkan dari
situasi darurat yang mungkin terjadi lagi.
Rehabilitasi
Tindakan yang dilakukan setelah bencana, untuk menyediakan pelayanan dasar untuk
memantau fungsi, memperbaiki kerusakan fisik, dan fasilitas masyarakat, untuk
mengembalikan kegiatan dan mendukung psikologis dan keberadaan sosial masyarakat.
Rehabilitasi
Proses yang dilakukan oleh masyarakat dan pemerintah yang dilakukan untuk
mengembalikan fungsi seperti semula.
Pembangunan (Development)
Pembangunan yang kumulatif dan tahan lama yang bertujuan untuk menunjang dan
meningkatkan kualitas masyarakat, tanpa kompromi dengan generasi yang akan datang.
Hal ini berkaitan erat dengan empat tahapan dalam siklus MB

* PENAMPUNGAN SEMENTARA *

Penampungan sementara
Adalah kegiatan suatu kelompok manusia yang memiliki kemampuan untuk menampung korban
bencana dalam jangka waktu tertentu, dengan menggunakan bangunan yang telah ada atau
tempat berlindung yang dapat dibuat dengan cepat seperti tenda, gubuk darurat, dan sebagainya.
Tujuan
Menyelamatkan atau mengamankan penderita dengan menjauhkannya dari tempat bencana yang
dianggap berbahaya, ketempat yang aman agar dapat memudahkan pemberian bantuan dan
pertolongan secara menyeluruh dan terpadu tanpa menimbulkan kesulitan baru yang sukar
diatasi.
Pengorganisasian
A. Sasaran
1. Sasaran utama operasi pengungsian ialah memindahkan penduduk (termasuk yang
luka/sakit) dari daerah bencana ketempat lain yang sudah disiapkan.
2. Berusaha memperkecil kemungkinan terjadinya korban atau resiko baik fisik, material
maupun spiritual ditempat terjadinya bencana dan pada saat pelaksanaan pengungsian
menuju ke penampungan sementara
B. Prioritas
Yang pertama-tama harus dilakukan ialah memindahkan orang – orang yang luka berat atau
pasien – pasien yang memerlukan perawatan lebih lanjut ke Rumah Sakit terdekat atau
Rumah Sakit Rujukan.
C. Langkah-langkah yang perlu diambil
1. Membantu meyakinkan penduduk bahwa demi keselamatan mereka harus diungsikan
ketempat yang lebih aman ;
2. Menyiapkan suatu bentuk atau sistem transportasi yang tepat bagi penduduk yang
diungsikan ;
3. Menyiapkan persediaan dan memberikan makanan, minuman dan keperluan lain yang
cukup untuk penduduk yang akan diungsikan selamam dalam perjalanan samapai
ketempat penampungan sementara ;
4. Menyiapkan obat – obatan dan memberikan perawatan medis selama dalam perjalanan
5. Menyelenggarakan pencatatan nama – nama penduduk yang diungsikan termasuk yang
luka, sakit dan meninggal dunia ;
6. Membantu petugas keamanan setempat dalam melindungi harta milik dan barang-barang
kebutuhan hidup penduduk yang diungsikan ;
7. Sesampai di tempat tujuan para pengungsi hendaklah diserah terimakan secara baik
kepada pengurus penampungan sementara atau darurat untuk penanganan lebih lanjut
Persyaratan dan jenis penampungan sementara
Persyaratan penampungan sementara
1. Pemilihan tempat meliputi
◙ Lokasi penampungan seharusnya berada didaerah yang bebas dari seluruh ancaman yang
berpotensi terhadap gangguan keamanan baik internal maupun external;
◙ Jauh dari lokasi daerah rawan bencana;
◙ Hak penggunaan lahan seharusnya memiliki keabsahan yang jelas; diutamakan hasil dari
koordinasi dengan pemerintah setempat;
◙ Memiliki akses jalan yang mudah;
◙ Dekat dengan sumber mata air, sehubungan dengan kegiatan memasak dan MCK;
◙ Dekat dengan sarana-sarana pelayanan sosial termasuk pelayanan kesehatan, olahraga,
sekolah dan tempat beribadah atau dapat disediakan secara memadai.
2. Penampungan harus dapat meliputi kebutuhan ruangan :
◙ Posko
◙ Pos Pelayanan Komunikasi
◙ Pos Dapur Umum
◙ Pos Watsan
◙ Pos TMS
◙ Pos PSP
◙ Pos Humas dan Komunikasi
◙ Pos Relief dan Distribusi
◙ Pos Assessment
◙ Pos Pencarian dan Evakuasi
Jenis penampungan Sementara
Untuk menampung korban bencana diperlukan tempat penampungan sementara berupa :
1. Bangunan yang sudah tersedia yang bisa dimanfaatkan
Contoh : gereja, masjid, sekolahan, balai desa, gudang
2. Tenda ( penampungan darurat yang paling praktis )
Contoh : tenda pleton, tenda regu, tenda keluarga, tenda pesta
3. Bahan seadanya
Contoh : kayu, dahan , ranting, pelepah kelapa dll
Perencanaan dan Pelaksanaan
Perencanaan
Setelah data assesment diperoleh, maka rencana umum harus diketahui oleh semu petugas pada
saat aman (kesiapsiagaan) , meliputi :
1. Waktu yang diperlukan untuk menuju ke daerah rawan bencana dan lokasi penampungan
2. Tempat Penampungan Sementara dapat menampung beberapa pengungsi
3. Beberapa bangunan yang dapat dipakai dan di mana bengunan itu dapat dipakai untuk
menampung pengungsi
4. Personil yang dibutuhkan
5. Peralatan yang diperlukan
Pelaksanaan
• Lahan yang dibutuhkan untuk satu jiwa 45 m2;
• Ruang tenda/shelter per jiwa 3.5 m2;
• Jumlah jiwa untuk satu tempat pengambilan air = 250 jiwa;
• Jumlah jiwa untuk satu MCK = 20 jiwa;
• Jarak ke sumber air tidak melampui jarak 15 m;
• Jarak ke MCK 30 m;
• Jarak sumber air dengan MCK 100 m
• Jarak antara dua tenda/shelter minimal 2 m

* AIR & SANITASI *

Kenapa PMI terlibat dalam kegiatan air dan sanitasi ?
a) Mengacu pada pokok kebijakan dan rencana strategis PMI 2004-2009
b) Visi Misi PMI terselenggaranya pelayanan kesehatan bagi masyarakat rentan di seluruh
indonesia secara merata, terjangkau, dan bermutu
c) Ruang lingkup kebijakan bidang air dan sanitasi adalah pengembangan program ”WatSan”
Keperluan Air Dalam Kondisi Bencana?
1) Merupakan kebutuhan dasar manusia
2) Setiap orang mempunyai hak terhadap air bersih
3) Mencegah kematian akibat dehidrasi
4) untuk mengurangi resiko penyakit-penyakit yang ditularkan melalui air
5) Untuk memenuhi kebutuhan konsumsi, memasak , dan keperluan-keperluan kebersihan
pribadi dan rumah tangga.
Keperluan Sanitasi Dalam Kondisi Bencana?
1) Sanitasi yang tidak memadai dan buruknya kebersihan Lingkungan, mudah menjadi sakit
dan meninggal.
2) Penyakit-penyakit yang paling banyak terjadi adalah penyakit yang ditularkan melaui tinja
kemulut seperti penyakit diare
3) Sanitasi yang tidak memadai merupakan perkembangbiakan vektor (hama pembawa
penyakit) yang berhubungan dengan sampah dan air.
Apa sasaran utama kegiatan air dan sanitasi ?
a. Penyediaan air yang cukup dan aman dikonsumsi
b. Memperbaiki Sanitasi yang memadai
c. Mengurangi penjangkitan oleh vektor
d. Melaksanakan penyuluhan Kebersihan diri dan kebersihan lingkungan
Mengetahui kegiatan apa yang harus dilakukan pelayanan air dan sanitasi fase darurat
Apa yang harus dilakukan dalam kegiatan Air dan Sanitasi pada fase Bencana?
Untuk mengurangi resiko dari bencana yang ditimbulkan, hal yang dilakukan dalam kegiatan air
dan sanitasi adalah :
1. Pasokan/penyediaan air bersih
Untuk itu didalam pasokan/penyediaan air bersih kita harus memperhatikan :
a. Kuantitas air (Jumlah air) :
Jumlah air diperoleh jika kita mengetahui jenis sumber air.
Jenis Sumber Air
o air tanah : Sumur , air dari mata air
o air permukaan :kolam, sungai, telaga
o air hujan
b. Kualitas Air
Yang perlu diperhatikan untuk bisa memenuhi kualitas air adalah :
a). Pemeriksaan kualitas air
Ada tiga cara dalam pemeriksaan kualitas air :
1) Pemeriksaan secara fisik (warna, rasa, dan bau)
2) Pemeriksaan secara biologi ( pemeriksaan bakteri pathogen ; E-Coli, yang
disebabkan oleh tercemarnya air oleh kotoran tinja)
3) Pemeriksaan secara kimia (chlor, Ph,Ni,Na,Fe, dan lainnya)
b). Sarana dan piranti air
Masyarakat mempunyai sarana dan piranti yang mencukupi untuk mengumpulkan,
menyimpan, dan menggunakan air untuk minum, memasakan, dan kebersihan
pribadi, dan memastikan air minum tetap aman sampai pada waktu dikonsumsi. Pada
bencana hal pertama dilakukan adalah pembagian jeriken.
2. Pembuangan tinja
Didalam pembuangan tinja/jamban/MCK, hal yang harus diperhatikan adalah :
a. Masyarakat berhak mendapat jumlah jamban yang memadai
b. Jarak cukup dekat dengan tempat tinggal/pengungsi
c. Memungkinkan akses yang cepat, aman, dan pantas baik siang maupun malam.
d. Pemisahan jamban berdasarkan jenis kelamin
e. Pemeliharaan
3. Pengendalian vektor
Apa itu Vektor ?
Vektor adalah suatu agent/penyebab pembawa penyakit, dan salah satu penyakit yang
ditimbulkan disituasi bencana adalah melalui vektor yang tidak terkontrol.
Contoh Vektor/hama dan Jenis penyakit yang ditimbulkan :
No Vektor/Hama Tempat
perkembangbiakan Penyakit
1. Nyamuk Air tergenang Malaria, DBD,
Filariasis
2. Lalat, Kecoa Sampah Diare
3. Kutu (Mites) Handuk, air yang
kotor, tempat tidur
yang kotor
Scabies
4. Tikus Sampah Salmonella
leptospirosis
Semua penduduk memahami yang beresiko dari penyakit yang ditularkan melalui vektor
memahami cara penularan dan metode yang mungkin digunakan untuk mencegahnya.
4. Manajemen Sampah
Apa itu Sampah :
Sampah adalah semua benda yang sudah tidak terpakai lagi baik yang berasal dari rumah
maupun, proses industri, sampah rumah sakit.
Sampah digolongkan menjadi dua :
a) Sisa makanan yang mudah membusuk (Organik)
b) Sisa barang yang yidak dapat membusuk (an-Organik)
Hal yang harus diperhatikan dalam pengelolaan limbah :
1). Pengumpulan :
a. Pembuatan Tempat Sampah (Tong Sampah, lubang sampah)
b. Pembuatan TPS (Tempat Pembuang Sampah Sementara)
c. Pembuatan TPA (Tempat Pembuatan Sampah Akhir)
2). Pengangkutan :
a. Gerobak
b. Mobil Sampah
3). Pengolahan :
a. Dibuang pada tanah galian/tempat rendah
b. Dikubur pada tanah galian
c. Dibakar
5. Drainase
Apa itu Drainase ?
Drainase adalah saluran air, tujuannya mengalirkan air dengan membuat saluran untuk
menghindari genangan yang merupakan sarang pekembangbiakan veltor/pembawa penyakit.
Perlunya drainase pada kondisi bencana!
Supaya tidak mencemari air permukaan : sumur, sungai atau danau
o Tidak menjadi perkembangbiakan nyamuk, lalat, kecoa, dan lipas
o Tidak mengganggu pemandangan
Bagaimana cara pemeliharaan drainase ?
o Periksa lubang saluran. Bila ada kotoran yang tersangkut, ambil dan buang ketempat
sampah
o Sesekali siram dengan air agar terjadi penyumbatan oleh tanah yang terbawa air.
Penyuluhan Kesehatan
Apa itu Menyuluh ?
Menyuluh adalah penyampaian pesan (fasilitator) kepada penerima pesan (masyarakat)
Ada tiga hal yang harus diperhatikan dalam menyuluh:
1) Saling berbagi informasi dan pengetahuan
2) Penggerakan masyarakat (menggunakan pola partisipatif)
3) Penyediaan bahan dan saran yang penting.
Tujuan dari penyuluhan
Mengajak masyarakat yang berhubungan dengan kebersihan mencakup: penggunaan/
pemeliharaan jamban/ kebiasaan mencuci tangan dengan sabun/ pengumpulan dan
penyimpanan air yang tidak bersih/ memasak makanan yang tidak bersih.
Mengetahui jenis-jenis penyakit yang berhubungan dengan air dan sanitasi
Penyakit yang disebabkan oleh Air dan Sanitasi :
a. Kolera, Tipus, Diare
b. Cacing Tambang
c. Cacingan, scabies (penyakit kulit)
d. Malaria, Demam berdarah

* TMS / RFL *

TMS / RFL ( Tracing and Mailing Srvice/Restoring Family Link) dilakukan untuk
membantu memulihkan hubungan keluarga bagi orang-orang yang kehilangan kontak akibat
bencana, konflik, penahanan dan situasi sosial lainnya.
Pemulihan Hubungan keluarga (Restoring Family Link/RFL) diantara anggota keluarga yang
terpisah akibat bencana dan konflik adalah salah satu kegiatan yang telah lama dibentuk ICRC
dan Perhimpunan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah Nasional. Untuk memulihkan hubungan
keluarga, ICRC berkerja sama dengan Perhimpunan Nasional Palang Merah se dunia.
Dasar hukum pelaksanaan TMS (RFL) :
a. Konvensi Jenewa
b. Protokol Tambahan Konvensi Jenewa
c. Status Gerakan (pasal 3,5,6)
d. Resolusi-resolusi Konferensi Internasional Palang Merah
Kegiatan TMS/RFL
1) Mendata, memproses dan menyampaikan informasi yang diperlukan untuk identifikasi
2) Menyampaikan Berita Palang Merah
3) Mencari anggota keluarga yang hilang
4) Menyatukan kembali anggota keluarga yang rentan
5) Berusaha mendapatkan surat-surat resmi
Berita Palang Merah/RCM adalah berita yang dikirim melalui jaringan Palang Merah dan sifat
berita terbuka dan hanya berita mengenai keluarga.
Dalam situasi konflik dan bencana, pelayanan pos dan komunikasi seringkali terganggu bahkan
tidak berfungsi sama sekali. Hal ini berarti bahwa hubungan normal antara anggota keluarga dan
teman kemungkinan terganggu. Gerakan Palang Merah sebagai alat untuk memulihkan kontak
antara anggota keluarga yang terpisah. RCM digunakan agar antar anggota keluarga yang
terpisah akibat konflik atau bencana dapat selalu berkomunkasi baik melalui surat atau peralatan
lainnya.
Jaringan kerja Perhimpunan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah Nasional mewakili suatu
altenatif jaringan kerja pelayanan pos secara global bilamana saluran komunikasi normal
terganggu.
Permohonan Pencarian
Adalah permohonan dari orang-orang yang khawatir mengenai keluarganya karena peristiwa
politik, militer atau bencana alam, sesudah mengusahakan semua usaha jalur komunikasi yang
ada, dan menyampaikan permohonan pencarian kepada Palang Merah, kemudian hal ini menjadi
kewajiban Perhimpunan Palang Merah dan atau KPP (CTA) untuk mengadakan suatu usaha
yang membawa pencarian tersebut kepada suatu akhir yang berhasil
Informasi – informasi yang harus ditulis dalam formulir permohonan pencarian, adalah sebagai
berikut :
a. Data orang yang dicari (nama lengkap, umur, nama orang tua, pekerjaan, status, alamat
terakhir dan keterangan lainnya yang menyangkut perpisahan.
b. Data pencari (nama lengkap, umur, nama orang tua, alamat sekarang)
c. Hubungan antara pencari dan orang yang dicari
Pelayanan TMS/RFL PMI diperlukan di Indonesia, karena karena Indonesia sangat rawan
terhadap situasi becana darurat seperti yang pernah dialami beberapa tahun terakhir.

* KEGIATAN BERBASIS MASYARAKAT *

1. Pengertian, Tujuan dan Sasaran Kegiatan yang Berbasis Masyarakat
Community Based atau pendekatan yang Berbasis Masyarakat udalah upaya pemberdayaan
kapasitas masyarakat untuk dapat mengenali, menalaah dan mengambil inisiatif untuk
memecahkan permasalahan yang ada secara mandiri.
Tujuan dari pendekakatan yang berbasis masyarakat adalah meningkatnya kapasitas
masyarakat serta adanya perubahan PKS masyarakat dalam upaya menangani permasalahan
yang terjadi di lingkungannya
Sasaran dari program ini adalah masyarakat rentan yang hidup didaerah rawan serta bersedia
untuk menerima perubahan
Prinsip-prinsip utama yang diperlukan dalam menjalankan program berbasis masyarakat
adalah tercermin dalam akronim KAPASITAS yang dapat dijelaskan berikut ini.
􀀀 Kemitraan
Program berbasis masyarakat hanya akan berhasil optimal bila ada kemitraan, dan
partisipasi yang sangat tinggi dari semua komponen yang ada di sektor masyarakat,
pemerintah maupun institusi / LSM lainnya. Memperkuat kemitraan dan partisipasi
dalam hal ini tidak hanya diarahkan pada penyediaan dana, material dan tenaga, namun
juga dalam perencanaan, pelaksanaan, monitoring dan evaluasianya, termasuk
sustainabilitas program. Memperkuat kemitraan dan partisipasi dimaksudkan juga
membina komunikasi, koordinasi dan kerjasama dari berbagai disiplin dan profesi terkait
seperti meteorologis, pekerja pengembangan masyarakat, praktisi kesehatan ekonom,
biolog, medis/ paramedis, geolog, pekerja sosial, insinyur, konselor, guru dan sebagainya.
􀀀 Advokasi
Program berbasis masyarakat sangat memerlukan upaya advokasi, sosialisasi, dan
kolaborasi dari semua pihak yang berkepentingan dengan upaya memecahkan
permasalahan yang ada di masyarakat. Advokasi pada pihak-pihak internal PMI (seperti
staff, Pengurus, relawan dan para pelatih) maupun pihak-pihak eksternal (seperti
Pemerintah, Bakornas, Satkorlak, Satlak PB, LSM, Badan, dinas, masyarakat dan
instansi lainnya) sangat menentukan pelaksanaan program maupun keberlangsungannya.
Upaya advokasi ini diharapkan dapat membina komunikasi dan kerjasama sama yang
sangat kuat dalam mencapai tujuan program.
􀀀 Pemberdayaan
Program berbasis masyarakat diharapkan dapat menurunkan tingkat kerentanan
masyarakat dilaksanakan dengan memberdayakan kapasitas masyarakat. Tumbuhnya
ketidakpastian situasi lingkungan, fisik, sosial, ekonomi dan politik menyebabkan warga
dan masyarakat lainnya menjadi sangat rentan terhadap bahaya dan dampak bencana. Hal
ini memerlukan banyak upaya bagaimana masyarakat dapat diberdayakan kapasitasnya
melalui pengorganisasian / mobilisasi masyarakat dalam kesiapsiagaan bencana,
penyadaran sosial dan ekonomi, penyadaran lingkungan, pendidikan / pelatihan dan
sejenisnya.
Pemberdayaan masyarakat dalam pengambilan keputusan, perencanaan, pembuatan
kebijakan dan program berbasis masyarakat, diperlukan agar masyarakat memiliki akses
untuk mengontrol inputs, proses, outputs dan keberlangsungan program berbasis
masyarakat.
􀀀 Analisis
Pelaksanaan Program yang berbasis masyarakat harus berdasarkan hasil pengenalan
situasi, dan analisis internal dan eksternal secara mendalam tentang kondisi riil
masyarakat. Masyarakat harus diajak untuk mengenali situasi lingkungannya. Setelah itu,
mereka harus diajak untuk menganalisis internal dan eksternal untuk mengetahui
permasalahan yang ada , sekaligus penyebab dari permaslahan itu sendiri.
Hasil analisis yang dilakukannya oleh masyarakat itu sendiri, diharapkan dapat membuat
masyarakat menjadi sadar, bahwa ada hal-hal yang memicu kerentanan mereka yang
mereka buat sendiri atau karena lebih disebabkan karena faktor eksternal. Mereka sadar
bahwa mereka mestinya dapat mengatasi kerentanan tersebut, asal mereka melakukan
upaya-upaya penurunan tingkat bahaya, risiko dan dampak yang terjadi.
􀀀 Swadaya
Program berbasis masyarakat menggunakan pendekatan Bottom – Up, bukan Top –
Down. Sebagai yang berbasis pada masyarakat, maka keberhasilan pelaksanaannya
sangat bertumpu pada swadaya masyarakat sendiri. Dalam artian, menggunakan sumbersumber
daya, potensi, dan komponen-komponen yang telah dimiliki oleh masyarakat.
Mulai proses perencanaan, pelaksanaan, monitoring dan evaluasi, masyarakat harus
diberikan peran utama. Dalam proyek mitigasi misalnya, harus memanfaatkan tenaga
masyarakat, sumber-sumber material, infrastruktur serta fasilitas yang ada. Peranan pihak
eksternal adalah menfasilitasi dan menambahkan sumber-sumber yang belum ada, yang
pada akhirnya sepenuhnya akan diserahkan pengelolaannya pada swadaya masyarakat.
􀀀 Integrasi
Program berbasis masyarakat mengintegrasikan model, instrument, metode, pendekatan
dan strategi dengan pengetahuan, sikap dan ketrampilan yang telah dimiliki oleh
masyarakat setempat. pada ummnya masyaarakat memiliki pengethuan tersendiri dalam
menghadapi permaslahan yang ada baik yang rasional maupun yang irasional. Dan
program ini mengintegrasikan berbagai pola dari berbagai sumber namun tetap
terintitusioan dalam pola dan tananan kehidupan masyarakat setempat.
􀀀 Terfokus
Program berbasis masyarakat harus menfokus pada pemenuhan kebutuhan utama
masyarakat , serta benar-benar memberikan solusi atas permasalahan yang dihadapi
masyarakat. Untuk itu, Program ini memerlukan pemrograman sistem, prosedur dan
pedoman operasional serta pelibatan penuh masyarakat secara fisik, mental dan
emosional. Maksud diperlukannya pemrograman sistem, prosedur dan pedoman
operasional adalah untuk memastikan efisiensi dan pemanfaatan sumber-sumber daya
seperti dana, waktu, material, informasi dan teknologi yang benar-benar terfokus pada
tujuan riil.
􀀀 Aksi nyata
Program berbasis masyarakat mengarahkan keinginan dan komitment semua pihak, baik
PMI, masyarakat dan Pemerintah ke dalam aksi nyata yang lebih kongkret sesuai dengan
tugas dan tanggungjawabnya masing-masing.
􀀀 Sustainabilitas
Program berbasis masyarakat merupakan program yang tidak hanya menfokus kebutuhan
jangka pendek, namun lebih dari itu harus pula berorientasi untuk jangka panjang. Hasilhasil
yang dicapai serta semua elemen yang mendukung seperti strategi, pendekatan,
model, instrument dan metode yang digunakan harus di institusionalkan dari generasi ke
generasi berikutnya, agar mereka dapat menjaga, merawat dan mengembangkan program
yang telah dilaksanakan. Sustainbilitas juga berrarti bagaimana masyarakat pada akhirnya
dapat mengambil alih secara mandiri tanggungjawab atas kegiatan-kegiatan di wilayah
program tersebut tanpa lagi bergantung pada pihak pendonor maupun fasilitator dari luar.
2. Kebijakan PMI dan IFRC dalam mengembangkan program yang berbasis masyarakat
Kebijakan PMI dalam program berbasis masyarakat :
􀀀 Disadari bahwa PMI selama ini sangat berhasil dalam operasi tanggap darurat bencana,
namun masih relative kurang dalam hal kesiapsiagaan bencana, khususnya
kesiapsiapsiagaan yang berbasis di masyarakat. Karena itu, Munas PMI Tahun 2005
merekomendasikan bahwa PMI perlu memperkuat Disaster Preparedness /Risk
Reduction, mencakup ICBRR/ CBDP.
􀀀 Dalam Rencana Strategi Menejemen Bencana 2004 – 2009, salah satu kebijakan yang
terkait dengan program berbasis masyarakat adalah “ Melaksanakan kesiapsiagaan di
dalam penanganan bencana dan konflik yang berbasis pada masyarakat” dan
“Menggerakkan generasi muda dan masyarakat dalam tugas-tugas kemanusiaan.
􀀀 Untuk melaksanakan kebijakan tersebut diatas, PMI Pusat, Daerah dan Cabang
bekerjasama dengan masyarakat dan stakeholder lainnya, khususnya IFRC dan PNS
mengembangkan Program yang berbasis masyarakat di beberapa wilayah yang rawan
bencana.
3. lingkup kegiatan yang berbasis masyarakat
program yang berbasiskan masyarakat mencakup
􀀀 kesehatan : tindakan peningkatan kapasitas dalam masyarakat sehingga setiap individu
dapat kemudahan dalam memperoleh akses pelayanan kesehatan baik dalam situasi
normal ataupun darurat
􀀀 Ekonomi : yaitu upaya peningkatan kapasitas masyarakat yang terkait pada pengamanan
sumber-sumber ekonomi sehingga setiap individu tidak kehilangan sumber-sember
penghasilan baik pada situasi normal maupun dalam situasi darurat
􀀀 Lingkungan : tindakan peningkatan kapasitas masyarakat yang terkait dengan
lingkungan fisik yang dapat mengakibatkan stiap individu yang ada didalamnya menjadi
lebih rentan dan rawan.
4. contoh program PMI yang berbasis masyarakat
contoh program PMI yang berbasis masyarakat adalah :
􀀀 CBDP/KBBM (Community Based Disaster Preparedness/Kesiapsiagaan Bencana
Berbasis Masyarakat)
􀀀 ICBRR/Pertama (Integrated Community Based Risk Reduction/Pengurangan Risisko
Terpadu Berbasis Masyarakat)
􀀀 CBFA (Communituy Based First Aid)
􀀀 CBR (Community Based Reconstruction)
􀀀 ICBRR/CC

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: